about a girl

A grandfather was walking through his yard when he heard his granddaughter repeating the alphabet in a tone of voice that sounded like a prayer. He asked her what she was doing. The little girl explained: "I'm praying, but I can't think of exactly the right words, so I'm just saying all the letters, and God will put them together for me, because He knows what I'm thinking." -Charles B. Vaughan

Saturday, February 12, 2005

42 Jam Petualangan Amel di Rimba Belantara

4,5 Jam dari Fulda ke bandara Frankfurt dan
19 Jam bersama Gulf Air: Airplane Review


Image hosted by Photobucket.com

Jam 12 malam waktu Abu Dhabi, tapi bandara ini ramainya seperti jam 12 siang. Pesawat gue masih 2 jam lagi dan gue terlalu capek utk muter2 bandara ini, lagipula sekilas isinya begitu2 aja :( jadi gue ngetik aja hal2 gak penting.

Setelah beratus2 orang memperingatkan gue bahwa Gulf Air itu sangat tidak nyaman, gue agak gentar juga sih melangkahkan kaki ke dalamnya…

(hasil chatting tadi malam)
adi, orang ke sekian yang berusaha memperingatkan gue: Mel, elo istirahat deh, pulang pakai Gulf Air capek banget lho, jangan dikira enak!
gue, terintimidasi: o ya?


Tapi memang mungkin rejeki gue yang bagus (alhamdulillah) seperti kata mas Mirza atau gue yang kurang sensitif, jadi cerita yang gue punya ini jelas bukan cerita sedih yang menguras air mata. Atau, mungkin Gulf Air tau kali ya kalau gue niat bakal bikin evaluasi ttg mereka dan bakal gue posting on line di blog gue, jadi makanya mereka ramah ke gue, hehe…

Pagi ini dari Fulda gue ketinggalan kereta (yup! Gara2 salju tebal yang bikin perjalanan gue 3 kali lebih lama) dan mesti nunggu 1 jam lagi utk naik kereta berikutnya ke Frankfurt. Perjalanan lancar2 saja, dan naik turun kereta ada aja cowok2 baik hati yang bantuin gue bawain koper gue (padahal koper kecil dan gak berat siy, mungkin tampang gue melas kali ya).

Di bandara pas check in, alhamdulillah, barang2 gue yang overweight 6,5 kilo itu bisa masuk tanpa pertanyaan sedikit pun. Kalau sampai petugas check in-nya bilang suruh kurangin, rasanya gue bakal nangis di tempat, karena gue bener2 sendirian di airport dan gak ada yang bisa gue titipin barang2 gue :((

Perjalanan dari Frankfurt ke Bahrain, pesawat yang gue naiki tadi gak terlalu penuh, di sebelah gue malah kosong, jadi gue bisa tidur dengan nyaman. Emang agak2 bergetar sih pesawatnya pas take off, tapi plis deh, ini kan lagi musim salju gitu lhoo, udah gitu namanya juga pesawat ya pasti goyang lah, naik lift aja berasa kok, apalagi benda terbang begitu. Pramugari2nya juga ramah2, mungkin emang tampang gue bener2 melas ya, masak gue dikasih snack kering banyak banget sama mereka, hehe.. padahal gue gak minta. Gue sih maunya malah minta selimutnya, abis bagus banget siyy (norak) tapi sayang gue terlalu males utk bawa2 selimut2 tebel itu dan perjalanan gue masih jauh. Mungkin nanti pas penerbangan ke Jakarta bakal gue minta. Hmm.. ada anak kecil di seberang gue, kakinya sakit dan pas mau landing dia nangis gak tau kenapa, terus pramugari2nya nyogok es krim (Haagen Dasz!) dan coklat biar diem… Aduh, kalau ada Heru di sana tadi, pasti gue suruh dia nangis juga supaya KITA dapat es krim, hehe…

Hmm.. cerita apa lagi ya? Udah gak ada yang penting sih, gue intinya cuma mau bilang buat Jeffri, udahlah naik Gulf Air aja, kan lumayan tuh beda harga 50 euro lebih murah dibandingkan penerbangan X (nama disamarkan), lumayan bisa untuk nyuci 50 kali hehe…

Oya, pas penerbangan dari Bahrain ke Abu Dhabi tadi, di sebelah gue duduk om2 dari Yunani (weleh om, padahal gue juga udah jadi Tante sekarang). Orangnya ganteng dan ramah, suka ngobrol gitu. Kan dia punya banyak majalah ya, terus gue tanya punya majalah bahasa inggris gak (intinya supaya gak harus ngeladenin dia ngobrol, hehe, enggak deh becanda), tapi dia cuma punya majalah2 bahasa Yunani. Akhirnya dia kasih gue majalah2nya gitu, dia bilang liat2 gambarnya aja (buset dah), terus abis itu dia yang jadi sibuk gitu jelasin ke gue apa isi artikel2 di sana. Salah satu majalah yang dia tunjukin ke gue adalah majalah lifestyle buat cowok2, terus ada artikel gila di situ ttg aktor ngetop di Yunani yang operasi plastik dan majalah itu ngebayar aktor itu supaya diperbolehkan motret proses operasi dia! Untungnya hasil2 foto yang berdarah2 ditaruh di halaman yang dilipat, jadi kalau kita gak mau liat ya gak usah buka lipatannya. Gue sempat penasaran dan ngintip dikit sih, tapi begitu liat warna merah langsung gue tutup lagi (hiiiiii….) Nah abis itu, tebak, kita malah jadi ngobrolin cowok2 pesolek, ckckckck…

Om itu baik, walaupun bebal. Jelas2 selama di pesawat kan gak boleh nyalain HP ya, eh dia malah nyalain, emang kita udah landing sih, tapi kalau tiba2 pesawat itu menukik naik lagi kan gue juga ikut kebawa :(( Udah diperingati lewat pengeras suara tapi dia cuek aja, emang dasar orang Yunani (lho kok?) tapi emang bener serius gue, temen sekelas gue yang orang Yunani juga gak peduli2 banget sama aturan, nyeleneh, sama kayak orang2 Italy atau Spanyol. (Oya, bocoran posting gue berikutnya adalah ttg Ordnung Muss Sein di Jerman).

Udah ah, gue makin gak penting nih. Intinya gue lagi bosen aja nunggu gini. Ihiks. Gimana dengan tokoh di film The Terminal (Tom Hanks) itu ya, yang harus nunggu di bandara untuk waktu yang gak tentu, akhirnya malah sampai 9 bulan di bandara, ckckckck… gue rekomendasikan kalian nonton film ini deh, biar makin ngerti bahwa hidup adalah penantian (apa siyyy), maksud gue biar kalian tau bgmn hrs bertahan hidup kalau kalian terjebak di bandara suatu saat (STOP gue udahan sekarang).


Image hosted by Photobucket.com


5 Jam di Jakarta: Welcome to the Most Dangerous City in Asia!
Teman seperjalanan gue naik Gulf Air, seorang mahasiswa Jerman yang mau menjelajah Indonesia, tanya ke gue seberapa bahayanyakah Jakarta? Dan gue jawab: Kota yang paling bahaya di Asia! Hahaha… nyokap gue bilang gue bukan promotor Indonesia yang baik, bodo amat, dia toh SUDAH di Indonesia, kalau dia masih di Jerman gue bakal promosikan Indonesia, nah berhubung dia sudah sampai sini, lebih baik dia ekstra hati2 daripada lengah.

Jakarta, kali ini gue cuma transit. Tujuan utama adalah Surabaya. Berbekal PD gue gak minta jemput siapa2, berbekal PD gue yakin langsung dapet tiket pesawat ke Surabaya. Tapi ternyata PD aja gak cukup, karena gue kebingungan juga akhirnya sampai ada bapak2 di lift yang nyapa gue, berikut petikannya:

Mau ke mana dek?
Ke Surabaya Pak
O, naik apa?
Gak tau, baru mau cari tiket.
Ya udah ke sana aja [blablabla] beli tiket Lion Air aja, itu murah cuma 200 ribu, beli langsung di loketnya ya, jangan di calo ya.
O gitu ya Pak, iya deh, makasih ya Pak
Iya, ati2 ya, jangan gampang percaya sama orang, pecaya sama satpam aja. di sini banyak orang jahat, jangan disamain sama Australi.
Gue bengong. Australi?
Gue bengong. Percaya satpam? Bukannya rukun iman ada 5 dan tidak termasuk percaya satpam di dalamnya?


Di perjalanan menuju loket Lion Air gue ngecek kurs di bank2 yang ada di sana. Rupanya gelagat gue ini ada yang merhatiin, susah emang jadi pusat perhatian seperti gue. Ada mas-mas yang deketin gue sambil nawarin kurs yang sedikit lebih bagus daripada di bank. Hmm… bedanya dikit sih, tapi kan gue masih mahasiswa gitu lhooo… sedikit apapun masih uang kan bentuknya. Jadilah gue, dalam 15 menit pertama di Jakarta, sudah melanggar hukum. Gue, yang selama 1,5 tahun di Jerman selalu beli karcis kalau naik subway, selalu berdiri di sebelah kanan kalau naik eskalator, selalu memilah2 sampah sebelum gue buang ke tempat sampah. Begitu sampai Jakarta, gue langsung nukar uang di black market. Hmm… ini kali ya sisi surga nya Jakarta yang bikin orang kangen itu.

Kembali ke perburuan tiket gue saudara2, rupanya gue sama sekali gak ada bakat untuk jadi pelukis(apa sih Mel?) karena luput dari pertimbangan gue bahwa hari2 gini kan orang2 pada liburan panjang Gong Xi Fa Cai yaaa… mana mungkin gue dapet tiket?? Waktu lagi antri di loket gue diserobot sama ibu2, plis deh bu, berhubung gue masih cuek ya gue tegor aja. Gue bilang bu, bu, saya udah ngantri nih dari tadi. Terus ibu itu malu dan menyingkir, aduh plis deh, ini bandara gitu lhooo. Gimana kalau gue ke pasar ya, apa yang bakal gue temukan di sana? Setelah itu ibu2 itu ngantri di belakang gue, dan ketika giliran dia maju ke loket ada bapak2 yang nyerobot dia, hehehe, pas bener, terus ibu itu bilang: pak, ngantri ya pak! bwahahahaha... Di loket, kenyataan pahit yang gue jumpai. Tiket sudah terjual habis, sekalinya ada tiket yang jam 17.30 dan harganya 580.000, becanda gila.

Bandara Soekarno-Hatta, bandara Internasional kita. Tapi cobalah kalian ke daerah penjualan tiket penerbangan domestiknya, maka akan kalian liat di sana tuh udah mirip terminal Gambir aja. Calo di mana-mana! Ada bapak2 calo deketin gue, nawarin tiket ke Surabaya dengan harga 400 ribuan gitu. Kok bisa ya? Lebih murah dibandingin di loket?

Dengan hati sedih tidak terperikan, gue mulai memikirkan alternatif yang gue punya:

  • Beli tiket pesawat ke Surabaya (gue sama sekali gak ikhlas, mahal banget!)


  • Pulang dulu ke rumah. Ke Surabayanya besok aja ( bahaya! Pertama, sepupu gue merit besok pagi dan kemungkinan besar gue telat kalau gak malam ini juga berangkat. Kedua, gue amat sangat curiga kalau gue udah nyaman di rumah di Jakarta gue bakal males ke mana2 apalagi ke Surabaya, dan kalau gue gak muncul di Surabaya tamatlah riwayat gue )


  • Beli tiket kereta malam ke Surabaya. ( nah, ini yang paling masuk akal ).



Berhubung gue udah pilih bakal naik kereta, masalah baru timbul: bagaimana cara gue ke Gambir?

  • Telpon adik gue atau temen2 gue minta dijemput ( waktunya gak cukup. Sekarang udah jam 2 dan keretanya berangkat sore, belum termasuk ngantri karcis, bisa2 gue ketinggalan kereta, lagipula manja amat sih )


  • Naik Taksi ( bagaimana kalau gue dikerjain sopir taksi nya? Kan banyak tuh cerita2 serem ttg taksi bandara di milis2? Bgmn kalau gue ditodong atau diperas di dalam taksi di tengah jalan tol?apa perlu gue minta periksa bagasi taksi itu dulu sebelum naik? Siapa tau ada komplotannya yang ngumpet di sana? )


  • Naik bis DAMRI ( hmm.. oke deh, mendingan ini )



Di perjalanan menuju pangkalan bis DAMRI, gue nanya2 harga kartu perdana buat HP. Kok mahal2 sih??? Siapa ya yang bilang kalau kartu perdana di Indonesia sekarang gratis??? Eh tiba2, ada mas-mas berseragam pegawai bandara yg lagi ngepel deketin gue, nawarin gue kartu perdana yang lebih murah dibanding yang dijual di loket. Wadudududu… abis calo valas, calo tiket, sekarang calo kartu perdana pula yang gue temui.

Di dalam bis, tebak apa? Gue gak dapat tempat duduk, bis nya gak pakai AC, jadilah gue sauna gratis. Gue sama sekali gak ngalamin namanya jet lag, gue bahkan gak merasa pernah pergi lama dari Jakarta. Begitu gue mendaratkan kaki di sini, serasa semua ttg Jerman cuma ada di mimpi dan gak bener2 pernah terjadi… Apalagi sepanjang jalan menuju Gambir, setiap pojok kota ini mengingatkan gue pada hal2 yang pernah terjadi. Di trotoar itu gue pernah jingkrak2 kayak orang gila gara2 terima sms dari seseorang. Di lampu merah itu gue pernah nyetir sambil nangis gara2 [tiiiiiiiiiiiiiit]. Di trotoar itu kalau malam ada warung tenda tempat gue sama temen2 gue pernah mampir dan cekakakan gak karuan setelah nonton. Hhhhh…. Nostalgila. Itulah gue jaman dulu waktu masih muda… jadi malu inget2nya….

Oya, gue dapet kenalan baru sejak dari nunggu bis sampai di Gambir. Namanya Alam. Dia baru pulang dari sekitar Riau untuk meneliti suku Melayu terapung. Dia yang bantuin gue bawain koper, nyariin tiket, nyari nomor perdana, nemenin makan dan ngobrol2. Dia menuju Bandung. Dia nanya, apa yang membuat gue memutuskan bakal menetap di Jakarta? Hhh… pertanyaan klise yang sangat wajar dipertanyakan orang ke gue namun tetap jawabannya terlalu dalam untuk dijelaskan dengan lugas.

Mungkin karena ini adalah kota yang paling bahaya di Asia? Hehe…


11 Jam di Kereta Jakarta-Surabaya
Berikut adalah isi sms2 gue dan nyokap gue selama gue di perjalanan:

Kak, ati2 di kereta, banyak maling, awasi barang bawaanmu, kalau tidur jangan terlalu lelap. kalau ke toilet jangan tinggalkan barang2 berharga.

Jam biologisku masih jam 12 siang maman, aku sama sekali gak ngantuk. Atau aku aja yang malingin orang2 di kereta ini? kikikikiki...

Hmm... gue bosen abis di kereta. Mau ngapain ya? mau baca terlalu gelap, mau buka laptop takut dirampok. Ini Indonesia man, di mana penjahat2 akan lebih tertarik sama laptop gue daripada sama wajah cantik gue, ihiks... menyakitkan!!!


8 jam kemudian...

Maman, keretanya telat, kita baru sampai Semarang sekarang, mungkin jam 5 baru sampai Pasar Turi.

Ya begitulah kereta api Indonesia Raya

Jadi kangen nih sama Jerman

Masya Allah...


1 Jam di Surabaya
Nyokap gue telat jemput. gue nunggu di stasiun, hp gue baterenya abis. mulai dari stasiun itu ramai penumpang berseliweran sampai tinggal gue dan penjaja koran dan kuli2 stasiun. akhirnya ada bapak2 yang ngajak gue ngomong.

nunggu jemputan dek?
iya
mau ke mana?
ke Bangil
oo... mondok ya dek? (sambil ngeliatin barang bawaan gue yang banyak)
enggak kok, gak mondok.
oo... dari Aceh ya? relawan di sana?
hehehe..

oya gue jadi inget, pagi2 waktu gue menyelinap keluar dari asrama di Fulda, gue ketemu Putzfrau asrama yang baru mulai kerja. dia kaget liat barang bawaan gue. ini terjemahan bebasnya:

wah... mau ke mana? mau liburan ya?
iya..
berapa lama?
hampir 2 bulan
oke, selamat liburan ya. ke mana? Amerika ya?
Amerika? bagian diri gue yang mana yang mengindikasikan gue dari Amrik? tampang gue? pakaian gue? logat gue? pliss deh Buuuu!!!

Belum lagi orang2 di Timur Tengah sana yang ngirain gue ini TKW asal Indonesia... ckckck gue ini memang perempuan dengan seribu peran...

1,5 Jam Perjalanan Surabaya-Bangil
Begitu gue sampai Bangil, bukan berarti selesai sudah semuanya. Karena dalam beberapa jam lagi sepupu gue merit di Surabaya jadi gue cuma sempat taruh barang dan mandi dan sarapan untuk kemudian balik lagi ke Surabaya.
Gue keluar kamar gue di Fulda jam 7 pagi tanggal 9 Februari, dan gue sampai kamar gue di Bangil jam 7 pagi 2 hari kemudian yaitu tgl 11 Februari. Dan dari cerita gue, kalian liat kan, bahwa 19 jam di Gulf Air itu gak ada apa2nya dibandingkan perjalanan Jakarta-Bangil hehe... bener2 menguji stamina. bener2 bikin gue ketawa2.



terima kasih buat petugas chack in di counter Gulf Air di Frankfurt yang sudah meloloskan 6,5 kilo overweight gue, buat semua orang yang sudah menunjukkan jalan ketika gue tanya, yang sudah kasih informasi, yang sudah bantuin gue bawa koper, yang sudah nemenin gue ngobrol selama di perjalanan... sayang sekali gue udah kapok kalau disuruh ngulang lagi GAK MAUUUUUU!!!!

Creative Commons License

4 Comments:

Post a Comment

<< Home